permisi pak/bu…

6 Jun

Pengumuman: postingan kali ini nggak ada fotonya, ga sempet foto-foto, bukan hoax kok tapinya, ini kisah nyata yang saya alami selama jadi enumerator.

Jadi enumerator, ternyata nggak segampang yang dikira. Cuma ngewawancara orang apa susahnya sih? Susahnya itu, nyari orang yang mau diwawancara. Hahaha. Susaaaaaaaaaahh bangeeett, apalagi di SPBU, tempat yang kebanyakan orang-orang lagi pada sibuk, pada buru-buru. Pengalaman 3 hari menjadi enumerator di SPBU sungguh merupakan pengalaman yang tak terlupakan. Gimana nggak, pengalaman ditolak berkali-kali, kalau kata temen saya “19 penolakan dari 20 kali percobaan” menohok banget pas ditolak. Hahhaha. Siapa sih yang suka ditolak? Tapi menohoknya itu cuma bertahan selama sehari aja, 2 hari setelahnya, meski ditolak secara “kasar” udah bebal aja, nggak terlalu menohok lagi. Hehhee

Di postingan ini, saya mau cerita tentang pengalaman saya jadi enumerator. Mulai dari cara-cara mereka menolak ga mau diwawancara, sampai cerita-cerita karena mereka (responden) ngerasa seneng bisa ngobrol sama saya. Hehehe😀 pokoknya, yang kemaren bisa diwawancara sama saya beruntung deh, tuh buktinya pada seneng diwawancara sama saya *geer abis* hahahaha😆

Ihh ditolaaakk😥

Seperti yang udah saya bilang diawal, hari pertama pas dapet penolakan dari calon responden, rasanya menohok banget. Saya kan cengeng yah, jadi kalo ditolak tuh rasanya udah gimana gitu, pengen nangis, tapi ga boleh, hahahha cengeng abis deh saya ini:mrgreen: tapi Alhamdulillah, saya ga nangis kok😀 harus terus tersenyum dong, meski terus menerus ditolak, meski hati menangis *halah*, meski dada terasa sesak, meski perut lapar (nggak nyambung kalo yang ini), saya harus tetep tersenyum, tetep tegar, terus mengejar mobil dan calon responden lain yang mau meluangkan sedikit waktunya untuk diwawancara.

Penolakan sedikit “kasar” yang saya terima yaitu di sebuah SPBU di daerah Depok, memang di situ mobil-mobil mewah berkeliaran, seharusnya itu merupakan ladang untuk kami wawancara, tapi sayang, penolakan yang kami dapat di situ nggak tanggung-tanggung. Contohnya, saya baru aja mau menghampiri sebuah mobil mewah yang terparkir di depan minimarket SPBU, belum sempat saya membuka mulut untuk mengenalkan diri dan meminta izin, tangan si pemilik mobil udah menyuruh saya pergi dari depan mobilnya. Aaaaaaaaaarrrrgggggghh, rasanya pengen ngilang aja😥 Mungkin penampilan saya mirip yang minta-minta sumbangan kali yah, jadi beliau sama sekali nggak mau ngedenger apa yang saya omongin. Hehehe *ketawa miris* Okelah, penampilan saya kan emang nggak terlalu menarik, saya cuma pake jas almamater yang rada kegedean (entah kenapa saya dapetnya yang gede😥 padahal udah minta yang rada ngepas waktu awal masuk IPB), pake name tag, bawa-bawa kertas kuesioner, muka udah kucel, nggak menarik banget deh pokoknya. Hehhee makanya dikira yang minta sumbangan kali yah -.-‘

Ternyata yang ngasih penolakan kayak gitu bukan cuma calon responden yang itu aja, calon responden yang lain pun ada yang kayak gitu, udah ngusir duluan sebelum saya sempet ngomong. Bahkan ada yang nggak mau buka jendela mobilnya, padahal kaca mobilnya itu nggak keliatan sama sekali dari luar, jadi kami kan nggak tau dia lagi ngeliat kami atau nggak. Kalau udah kayak gitu, kami cuma bisa senyum dan mundur teratur dari samping mobilnya.

Tapi nggak selamanya penolakannya menohok seperti itu. Kami sangat menghargai calon responden yang nggak mau diwawancara, tapi ngomong secara baik-baik. Mendengarkan maksud dan tujuan kami dulu sebelum menolak. Saya sangat menghargai mereka yang seperti itu. Biasanya sih alesannya karena lagi buru-buru, tapi kami ngerti kok. Bahkan ada seorang ibu-ibu yang karena lagi buru-buru, nggak mau diwawancara, dan beliau ngomong gini “semoga sukses yah, maaf ga bisa ngebantu” Saya sangat menghargai beliau. Nggak apa-apa nggak mau diwawancara, tapi tolong tolak kami secara halus, jangan langsung ngusir kami tanpa mendengar penjelasan kami *masih sewot*

Alhamdulillah diterima…

Penerimaan dari responden pun bermacam-macam, ada yang cuma mau diwawancara pas dia lagi ngisi bensin (ga mau menepi), ada yang berbaik hati mau menepi dulu dan diwawancara sama kami, ada yang sambil nungguin mobilnya dicuci, ada yang sambil nungguin anggota keluarganya ke toilet. Mereka yang mau diwawancara termasuk orang yang sangat ramah, dengan sabar mereka ngejawab pertanyaan yang kami ajukan, tapi ada juga sih yang rada ga sabar, ya seenggaknya mereka mau diwawancara:mrgreen:

Menarik sekali ngewawancara responden saya itu. Bukannya kami yang banyak ngomong, eh malah mereka yang suka lebih banyak omong. Responden favorit saya (cielah) adalah seorang ibu yang lagi nungguin mobilnya dicuci, pertamanya saya kira beliau itu jutek, tapi ternyata setelah saya mengutarakan maksud saya untuk wawancara, beliau malah seneng banget. Saya jadi ikutan semangat kan, ya udah, selama wawancara itu, malah beliau yang banyak cerita, saya jadi pendengar yang baik, menimpali apa yang dikatakan oleh ibu tersebut. Sebelum pulang, beliau berkata kepada saya “nice to meet you” aw aw aw, nice to meet you too, maam😀 Responden favorit banget deh, hehehe sayang saya ga sempet minta e-mail atau nomor hpnya -.-‘

Saya juga paling suka ngeliat ekspresi para responden setelah kami memberikan souvenir karena telah membantu kami. Souvenirnya itu adalah boneka horta. Boneka dari IPB yang kepalanya bisa tumbuh rumput itu loh. Hampir semua responden terlihat antusias sekali setelah mendapat boneka horta itu, dan mereka langsung menjadi lebih ramah dari sebelumnya. hahahaha. Kami nggak mungkin ga ngasih apa-apa, pasti ada souvenirnya lah😉

 

Selain ngobrol-ngobrol dengan responden, saya juga sempet ngobrol-ngobrol dengan petugas SPBU, manager SPBU, dan petugas di bengkel. Hahahaha seru-seru sih, mereka kebanyakan nanya saya dari mana, terus mau ngapain di SPBU, tapi ujung-ujungnya mereka ngebantuin kami juga. Kalau ada mobil diatas taun 2005, mereka yang heboh ngebantuin kami. Seru deh, meski pulang malem terus, naek kereta, tapi capek (iyalah yah).

Eh iya, ada temen-temen blogger yang sempet jadi responden atau ngeliat salah satu dari kami ga? Hehehe😀

22 Responses to “permisi pak/bu…”

  1. Triiz June 6, 2011 at 8:00 am #

    wah seru ya, saya ga pernah liat mba soalnya di surabaya, ba mungkin kan isi bensinnya di situ:mrgreen:

  2. Mabruri Sirampog June 6, 2011 at 8:10 am #

    harusnya sebelum mulai wawancara, souvenirnya diliatin & dikasi dulu, biar ga pada nolak untuk diwawancarai ..😀

  3. yoriyuliandra June 6, 2011 at 8:45 am #

    Coba respondennya adalah saya… hehe, dijamin bakal diservis dengan baik🙂

    Nih si Pu3 nggak ngasih tau nih wawancara tntang apa. Hmm… tentang penelitian kah? program kreativitas mahasiswa kah?

    Boneka Horta? sudah seperti apakah wujudmu sekarang? Karena usianya udah 6 tahun semestinya ada inovasi dan kreativitas baru dari si Horta.

    Btw, si Mr. Green kemana ya kok belakangan ini jarang muncul?:mrgreen: <– muncul nggak…?

  4. ehfazella June 6, 2011 at 9:21 am #

    maju tak gentar, pantang menyeraah… (waa, malah nyanyii)

  5. Pak Presiden June 6, 2011 at 9:28 am #

    A—, sebentar.

    *membenahi potongan rambut*
    *merapikan kerah kemeja*

    Ahem. Ya? Oh, mau wawancara saya. Boleh, boleh. Feel free to ask.

    Saya? Baru 21 tahun. Saya? Ahem, saya masih single.
    Buku favorit saya buku tabungan. Seru sekali ceritanya, apalagi cerita pas chapter saldo minus, tegang lah.

    Makanan paporit saia? Mie ayam. Mau? Makan yuk, kebetulan lapar saya. *ini serius wawancara?*

  6. Mama Cal-Vin June 6, 2011 at 9:43 am #

    sayang sekali aku ga kebagian boneka hortanya🙂

  7. House of Lidya June 6, 2011 at 9:44 am #

    diterima di SPBU mana saja?

  8. arman June 6, 2011 at 9:52 am #

    mestinya pas nyamperin langsung bilang kalo bakal dikasih souvenir, pasti jadi banyak yang mau. kan pasti pada suka ama yang gratisan. huahahaha

  9. masyhury June 6, 2011 at 11:00 am #

    Wah…. seru seru banget mbak, pasti bisa menjadi kenangan nih…
    btw, ini dalam rangka apa ya? gak jelas juga mau wawancara tentang apa gitu..
    hem..😀

  10. rheza ardiansyah June 6, 2011 at 11:01 am #

    ada kakak kelas gw di FIM ketemu salah satu dari kalian put, tapi lupa daerah mana.hehe.dia nanyain departemennya katanya, eh inget gw😀

  11. melly June 6, 2011 at 1:25 pm #

    wah sibuk banget yah Put..hehe
    put aku mau dong boneka horta.hihi

    btw, bantuin vote blogku dong put, biar dpt Ipad😀

  12. itacasillas June 6, 2011 at 2:55 pm #

    deuh yg lg sibuk..hahaha..itulah ‘nikmatnya’ penelitian😀
    nikmati aj suka dukanya😉 (sok bijak)

  13. vittayuni June 6, 2011 at 5:49 pm #

    duh… jadi merasa bersalah…
    merasa sering nolak yang seperti itu walau disodorin souvenir duluan
    maaf ya mbak putri….
    salam kenal….

  14. Agung Rangga June 7, 2011 at 7:26 am #

    waduh, saya baru tahu kalau ada profesi yang bernama enumerator…😕

  15. harestyafamily June 7, 2011 at 9:01 am #

    Wah…kebayang banget serunya…kebayang suasananya…emang lagi mau bikin apa?

  16. Ann June 7, 2011 at 12:22 pm #

    Yg begini yg memang harus sabar terutama kalo ketemu dgn orang yg lagi bad mood.
    Kalo diinget inget saya juga termasuk yg males diwawancara gitu🙂

  17. Fadholi June 7, 2011 at 3:31 pm #

    Wajarlah… di SPBU rata2 emosi orang juga sedang tidak stabil, mungkin karena pengaruh cuaca, sibuk dengan kerjaan, habis antri dll. intinya suasana jalanan memang kadang bikin bad mood. makanya sekarang penjaga SPBU rata2 juga cewek, gak seperti beberapa tahun yg lalu. Tujuan pengelola spbu ya biar yang mampir ke situ bisa adem liat cewek😀

  18. akhnayzz June 7, 2011 at 4:03 pm #

    pertama harus mengucapkan itu terlebih dahulu maksudnya *permisi*..
    dan terakhirnya wajib mengucapkan terima kasih…
    itu pendapatKu..
    maaf pertamax..’salam kenal’>>>

  19. Necky June 9, 2011 at 7:29 am #

    putri…kalau saya bisa memahami kenapa banyak yg menolak. Karena beberapa tahun yang lalu ada modus penjualan produk dengan mewawancarai terlebih dahulu. Ujung2nya mereka memaksa kita untuk menyuruh beli itu produk makanya saya rasa mereka itu trauma. Tapi udh kejadian khan put, yah begitulah realitas kehidupan nyata….hehehehe. Makanya berat yah jadi sales retail….

  20. kang ian dot com June 15, 2011 at 7:31 pm #

    ngewawancara dalam tugas apa si put koq nyasar ke SPBU dan fokus ke mobil yang diatas taun 2005?

  21. Goda-Gado June 15, 2011 at 9:14 pm #

    kalau aku yg jadi respondennya pun kemungkinan bakal sy tolak😀
    kenapa>? karena biasanya klo pas di pom bensin sy hanya niatnya mau beli bensin dan mau segera ke tujuan.
    kecuali klo ke pom nya niat mau pipis atau mampir rehat dan sholat😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: