Archive | a la Putri :D RSS feed for this section

[Resep] Chocolava Cake

3 May

Assalamualaikum…

Ya ampun, udah lama banget nggak nengok blog ini. Saya malu *nutup muka* hihihii

Tapi ya sudahlah ya, sekarang mari kita mulai ngisi-ngisi blog lagi. Biar lebih kekinian :mrgreen:

Kali ini, biarlah saya mengisi postingan di blog dengan sebuah resep. Sebenernya udah lama sih bikinnya, tapi ya karena satu dan lain hal, baru bisa di-post di sini.

Siapa sih yang nggak kenal sama chocolava/molten/lava cake? Itu lho, kue cokelat yang tengahnya meleber, cair seperti lava yang keluar dari gunung berapi. Buat pencinta cokelat seperti saya, pasti bakalan suka banget sama kue ini. Beberapa minggu yang lalu, saya sempat nyobain bikin kue ini. Berbekal googling *of course*, akhirnya saya menemukan sebuah resep dari Gordon Ramsay, yang saya ambil dari blognya Catatan Nina. Nama resep aslinya adalah Chocolate Fondant. Berikut saya tuliskan ulang dari situsnya, disertai dengan catatan dari saya yang ada dalam kurung. Oh iya, ini satu resep ya, kemarin saya hanya bikin setengah resep.

Bahan

  • 50g melted butter, for brushing (kalau untuk brushing, sebenernya secukupnya aja sih, nggak usah pakai ukuran segala ya)
  • cocoa powder, for dusting (saya pakai tepung terigu biasa)
  • 200g good-quality dark chocolate, chopped into small pieces (untuk setengah resep berarti 100g DCC)
  • 200g butter, in small pieces (untuk setengah resep berarti 100g mentega, waktu itu saya pakai Royal Palmia yang emang ada aroma butternya. Royal Palmia ini memang penyelamat banget deh. Saya suka!)
  • 200g golden caster sugar (untuk setengah resep berarti 100g gula halus)
  • 4 eggs and 4 yolks (untuk setengah resep harusnya 2 telur utuh dan 2 kuning telur, tapi karena saat itu di rumah cuma ada 2 telur lagi dan saya malas ke warung, jadi saya cuma pakai 1 telur utuh dan 1 kuning telur. Tapi sepertinya nggak ngaruh banyak)
  • 200g plain flour (untuk setengah resep berarti 100g tepung terigu serbaguna)
  • Caramel sauce (see ‘Goes well with’) and vanilla ice cream or orange sorbet, to serve (untuk penyajian, saya hanya menaburkan gula halus di atasnya, memang lebih enak pakai es krim sih)

Metode

  1. Siapkan cetakan. Karena nggak punya ramekin, kemarin saya pakai mangkuk alufoil. Oleskan mentega/margarin ke seluruh cetakan. Di resep aslinya, cetakan yang sudah dioles mentega dimasukkan ke dalam kulkas, tapi saya nggak. Setelah cetakan didinginkan, kembali dioleskan mentega/margarin, kemudian lapisi dengan cokelat bubuk (saya pakai tepung terigu biasa). Buang kelebihan cokelat bubuk/tepung terigunya. Lakukan sampai cetakan habis. Sisihkan
  2. Tim DCC dan mentega sampai meleleh. Sisihkan.
  3. Kocok telur dan gula pasir hingga mengembang dan kental kemudian masukkan tepung terigu sambil diayak. Kocok dengan kecepatan rendah, tapi saya hanya mengaduk dengan spatula hingga tercampur rata.
  4. Masukkan campuran cokelat dan mentega dalam 3 tahap. Aduk dengan spatula hingga tercampur rata.
  5. Tuang ke dalam cetakan hingga penuh dan simpan dalam kulkas minimal selama 20 menit.
  6. Panaskan oven 200’C, panggang adonan selama 10-12 menit (saya 15 menit) hingga bagian atasnya membentuk crust serta bagian tepi mulai menjauh dari cetakan. Angkat dan biarkan selama 1-2 menit.
  7. Siapkan piring saji, balikkan cake, bagian atas menjadi dasar cake (upside down), taburi dengan gula halus dan siap disajikan hangat.

IMG_20150329_170723

Sayangnya, untuk cake yang pertama saya panggang, cokelatnya nggak terlalu meleleh keluar. Mungkin karena overbaked. Tapi cake berikutnya berhasil! Tengahnya masih meleleh. Untuk rasanya, nggak usah ditanya ya, enak banget! Meski menurut saya agak terlalu manis sih. Tapi nggak bikin eneg.

Yuk yang mau coba silakan 🙂

 

Advertisements

Kladdkaka Pertama

10 Aug

Mumpung masih dalam suasana Idul Fitri, izinkan saya untuk mengucapkan:

Selamat Idul Fitri 1434 H. Taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Mohon maaf lahir dan batin yaa, teman-teman blogger *salim satu per satu*

Oke lanjut.

Waktu itu (lupa kapan) saya pernah ngeliat Kak Bebe ngetwit foto kue yang namanya kladdkaka. Ternyata ada postingannya, diklik deh, penasaran dengan yang namanya kladdkaka ini, yang merupakan kue khas dari Swedia. Akhirnya meniatkan untuk suatu saat bikin kue ini. Pertamanya rada skeptis soal vanilla sugar-nya. Alhamdulillah, kakak saya ngasih vanilla bean, dan langsung deh dibikin jadi vanilla sugar! Yaaaayy!

Setelah sebulan si vanilla sugar itu didiemin (kelamaan sih, kan katanya hanya perlu waktu 1-2 minggu aja), pas malem takbiran kemarin, baru aja sempet dibikin kladdkaka. Udah dibaca baik-baik resepnya, diikuti, dan akhirnya dilaksanakan. Oh ya, saya ga nulis resepnya di sini ya. Kalau mau liat resepnya, langsung aja ke blognya Kak Bebe yang link-nya udah saya kasih di atas. Tapi saya punya beberapa catatan sih terkait resep ini.

1. Satuan ukurannya pakai mililiter. Awalnya masih belum ngeh tuh, pas dibaca terus-terusan langsung mulai ngerasa ada yang janggal. Jangan-jangan saya yang salah catet. Cek lagi lah ke TKP. Dibaca lagi, tapi bener kok memang pake ukuran ml. Dibaca lagi sampe ke komen, eh ada yang komen tentang itu juga. Ternyata memang pake ukuran ml. Karena saya ga tau cara konversi ke gram, akhirnya saya ikutin aja pake ml. Kebetulan di rumah punya gelas ukur. Ya tapi ga tepat juga sih ngukurnya. Yang penting mendekati lah :mrgreen:

2. Saran saya, gula yang dipakai untuk kladdkaka ga usah sebanyak resep asli yang dikasih Kak Bebe (diresepnya ditulis 200ml). Saya sebenernya udah ngukur 200ml, tapi pas diliat kok rasanya banyak banget. Saya pun akhirnya ngurangin gulanya sampe kira-kira cuma 100ml. Rasanya emang udah manis dengan gula 100ml itu. Entah deh kalau saya beneran ngikutin gula diresep. Kalo kata orang Sunda mah, giung pisan.

3. Kladdkaka saya berbeda jauh dengan foto kladdkaka bikinan Kak Bebe. Iyalah ya, namanya juga percobaan pertama. Hehe. Kladdkaka saya malah lebih mirip kue coklat pada umumnya. Tebal dan spongy, tapi tetep ada kenyel-kenyelnya sih, meski ga terlalu kenyel. Ga ada kue yang gagal, yang ada hanya kurang berhasil *nyenengin diri sendiri :mrgreen: Lain kali mau nyoba lagi, dan semoga hasilnya bisa sedikit lebih sama dengan kladdkaka-nya Kak Bebe.

kladdkaka ps

kladdkaka2 ps

 

Itu dia foto kladdkaka saya. Bagus kan? Iya kan??? *maksa* :p

Kue Apem Gula Merah

2 Jun

Akhirnya berkesempatan lagi untuk eksperimen di dapur nyoba berbagai macam makanan. Hihii

Ceritanya, hari sabtu kemarin (1 Juni 2013), mama kepengen makan kue tradisional. Karena ga mau rugi dan ternyata di rumah juga ada beberapa bahan buat bikin kue, akhirnya saya buka-buka buku resep dan kepikiran pengen bikin kue apem. Setelah liat di buku resep, ko rasanya kurang pas ya. Akhirnya buka buku resep online (cari di google) dan ketemu sama resep ini dan itu (tapi nggak nemu lagi linknya, kemarin nyarinya lewat hp. Hiks). Setelah liat-liat, sebenernya sama aja sih, cuma bedanya yang 1 pake ragi, 1 lagi nggak. Dan saya pun memilih untuk pake ragi, meski takarannya ngikut resep yang linknya ga ada (mohon maaf sebelumnya untuk pemilik post tersebut). Karena di rumah ga ada air kelapa (hiks!) akhirnya diganti air biasa aja, ga pake bumbu spekuk juga karena ga ada dan ga suka sama rasanya. Continue reading

Roti dan Pasta!

12 Mar

Hari minggu kemarin (10 Maret 2013) saya iseng-iseng bikin makanan untuk di rumah. Udah niat sih dari hari sabtu mau bikin roti a la korea gicuu. Fyi, saya bukan pecinta K-Pop atau sejenisnya ya, cuma suka aja gitu nonton beberapa film korea. Hehehe. Tapi nggak sampe ngefans juga sih, biasa aja.

Lanjut ke cerita bikin roti. Kakak saya punya buku resep khusus tentang roti-roti mancanegara. Ternyata roti-roti setiap negara itu beda-beda ya. Ada roti khas taiwan, korea, jepang, india, italia, amerika, dsb. Kakak saya pernah bikin yang roti khas taiwan. Pake adonan biang (water roux namanya)  yang harus disimpan di kulkas selama kurang lebih 2 jam. Sedangkan saya, dari pertama kali baca buku itu, lebih tertarik sama roti korea. Dia pake adonan biang juga, dari tepung ketan yang diseduh dengan air mendidih. Perbandingannya 1:1. Pertama kali bikin roti a la korea waktu ada kakak pertama saya yang dari Bandung. Diisi dengan saus bolognese ‘sisa’ kakak saya bikin lasagna. Ternyata enak banget (mulai deh narsis :p) ini ada sih foto roti bolognese, tapi hasil jepretan kakak saya. Soalnya saya terlalu sibuk untuk ngabisin rotinya :p Roti Bolognese

Nah, karena kesibukan saya yang semakin menjadi-jadi *halah* akhirnya baru bisa wiken kemaren tuh jadi koki lagi. Bikinlah roti a la korea. Adonannya lebih lembuuuutt, tapi belum selembut roti-roti yang ada di bakery terkenal sih, harus banyak latihan lagi nih saya. Mau tau resepnya? Mau tau aja atau mau tau bangeeeeett?? *ditimpuk pake roti* :mrgreen: Continue reading

Pasta!

19 Jun

Pasta! Hmmmm saya suka banget sama kata satu ini. Menurut wikipedia bahasa Indonesia, pasta adalah “makanan olahan yang digunakan pada masakan Italia. dibuat dari campuran terigu, air, telur, dan garam yang bisa dibentuk menjadi berbagai variasi ukuran dan bentuk. Pasta dijadikan berbagai hidangan setelah dimasak dengan cara direbus. Di Indonesia, jenis pasta yang populer misalnya spageti, makaroni dan lasagna.” (kutipan langsung. hehheehe) Continue reading

cemilan sore

29 Apr

Hallooooo, udah lama rasanya saya ga nampilin resep-resep pilihan a la Chef Putri :p (hahaha) Kali ini, di sore hari yang sejuk, setelah tadi siang hujan, rasanya paling pas untuk makanan dan minuman yang hangat. Okee, kali ini saya bikin roti maryam. Itu loh, roti dari daerah Timur-Tengah, biasanya disajikan manis. Continue reading

kaserol roti tempe

5 Feb

pagi ini, sepupu saya nikah. jam 8 harus udah kumpul untuk ngebesan ke tempat cewenya. tapi saya masih tetep nyalain laptop untuk ngenet 😀 sama nyari menu buat sarapan pagi (hahahah gaya)

saya terus search di Google dgn keyword “menu sarapan pagi”. dan nemu menu sarapan pagi ini “Menu Sarapan Pagi Padat Gizi” oleh Budi Sutomo dan ada resepnya, “Kaserol Roti Lapis Daging” Continue reading