Kladdkaka Pertama

10 Aug

Mumpung masih dalam suasana Idul Fitri, izinkan saya untuk mengucapkan:

Selamat Idul Fitri 1434 H. Taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Mohon maaf lahir dan batin yaa, teman-teman blogger *salim satu per satu*

Oke lanjut.

Waktu itu (lupa kapan) saya pernah ngeliat Kak Bebe ngetwit foto kue yang namanya kladdkaka. Ternyata ada postingannya, diklik deh, penasaran dengan yang namanya kladdkaka ini, yang merupakan kue khas dari Swedia. Akhirnya meniatkan untuk suatu saat bikin kue ini. Pertamanya rada skeptis soal vanilla sugar-nya. Alhamdulillah, kakak saya ngasih vanilla bean, dan langsung deh dibikin jadi vanilla sugar! Yaaaayy!

Setelah sebulan si vanilla sugar itu didiemin (kelamaan sih, kan katanya hanya perlu waktu 1-2 minggu aja), pas malem takbiran kemarin, baru aja sempet dibikin kladdkaka. Udah dibaca baik-baik resepnya, diikuti, dan akhirnya dilaksanakan. Oh ya, saya ga nulis resepnya di sini ya. Kalau mau liat resepnya, langsung aja ke blognya Kak Bebe yang link-nya udah saya kasih di atas. Tapi saya punya beberapa catatan sih terkait resep ini.

1. Satuan ukurannya pakai mililiter. Awalnya masih belum ngeh tuh, pas dibaca terus-terusan langsung mulai ngerasa ada yang janggal. Jangan-jangan saya yang salah catet. Cek lagi lah ke TKP. Dibaca lagi, tapi bener kok memang pake ukuran ml. Dibaca lagi sampe ke komen, eh ada yang komen tentang itu juga. Ternyata memang pake ukuran ml. Karena saya ga tau cara konversi ke gram, akhirnya saya ikutin aja pake ml. Kebetulan di rumah punya gelas ukur. Ya tapi ga tepat juga sih ngukurnya. Yang penting mendekati lah:mrgreen:

2. Saran saya, gula yang dipakai untuk kladdkaka ga usah sebanyak resep asli yang dikasih Kak Bebe (diresepnya ditulis 200ml). Saya sebenernya udah ngukur 200ml, tapi pas diliat kok rasanya banyak banget. Saya pun akhirnya ngurangin gulanya sampe kira-kira cuma 100ml. Rasanya emang udah manis dengan gula 100ml itu. Entah deh kalau saya beneran ngikutin gula diresep. Kalo kata orang Sunda mah, giung pisan.

3. Kladdkaka saya berbeda jauh dengan foto kladdkaka bikinan Kak Bebe. Iyalah ya, namanya juga percobaan pertama. Hehe. Kladdkaka saya malah lebih mirip kue coklat pada umumnya. Tebal dan spongy, tapi tetep ada kenyel-kenyelnya sih, meski ga terlalu kenyel. Ga ada kue yang gagal, yang ada hanya kurang berhasil *nyenengin diri sendiri:mrgreen: Lain kali mau nyoba lagi, dan semoga hasilnya bisa sedikit lebih sama dengan kladdkaka-nya Kak Bebe.

kladdkaka ps

kladdkaka2 ps

 

Itu dia foto kladdkaka saya. Bagus kan? Iya kan??? *maksa* :p

2 Responses to “Kladdkaka Pertama”

  1. Arman August 11, 2013 at 7:49 am #

    selamat Idul Fitri ya.. mohon maaf lahir batin🙂

  2. Irfan Andi August 13, 2013 at 3:52 pm #

    Selamat Lebaran, mohon maaf lahir dan batin,🙂
    *ngambil kladdkaka*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: