Angkot vs Sepeda Motor

29 Sep

Isu tentang angkot versus sepeda motor ini udah berlangsung sejak saya keterima kerja. Papa keukeuh pengen saya bisa ngendarain sepeda motor sendiri biar kalau berangkat kerja saya ga usah naek angkot. Sedangkan saya sendiri keukeuh ga mau belajar sepeda motor. Karena saya punya prinsip sendiri, kalau saya lebih baik naik kendaraan umum, sebagai kontribusi saya untuk bumi. Maksudnya supaya ga nambahin polusi udara dari kendaraan pribadi. Hehehe dari dulu saya emang pengen menjadi lebih hijau, meski kadang-kadang malah ngerepotin sendiri.

Contohnya, waktu itu saya diminta untuk  ke Departemen Kehutanan dalam rangka kunjungan edukatif ke Penangkaran Rusa, ga ada yang bisa nganterin saya soalnya lagi pada sibuk di sekolah. Akhirnya saya sendiri, naik angkot. Sebenernya manager meminta untuk temen saya yang bisa naik motor yang nganterin suratnya, tapi temen saya itu ada jadwal ngajar, jadilah saya yang harus ke sana. Ini salah satu kerugian ga bisa ngendarain motor, waktu tempuhnya jadi lebih lama (karena angkot suka ngetem dan jalur angkot lebih muter), ongkos jadi lebih mahal (karena sekali naik angkot itu Rp 2000, dan dari sekolah-Departemen Kehutanan-sekolah itu 5 kali naik angkot).

Jelas saat ini yang menyumbangkan kemacetan di Bogor bukan cuma angkot yang sembarangan ngetem aja. Tapi juga sepeda motor yang jumlahnya semakin banyak. Karena badan si sepeda motor kecil, jadi mereka bisa seenaknya nyalip gitu aja. Padahal tingkat kecelakaan sepeda motor (mungkin) lebih tinggi. Saya aja suka serem kalau dibonceng, apalagi pas lagi macet-macetan dan nyalip gitu. Hiiiiiyy.

Saya ini tipe orang yang lebih seneng melihat-lihat pemandangan di jalan. Jadi kalau misalnya saya disuruh untuk mengendarai kendaraan sendiri, saya takutnya ga konsen. Dan saya juga suka banget cari inspirasi kalau lagi di jalan. Ngeliat berbagai orang atau kejadian yang ada di sekitar. Hehehe. Alasan paling utama adalah: saya emang ga bakat ngendarain kendaraan. Naik sepeda aja beraninya cuma di jalan yang kecil aja, padahal dari pada naik motor, saya lebih pengen naik sepeda aja ke sekolah. Selain ga ada polusi yang ditimbulkan, bisa sekalian olahraga juga. Tapi ga berani juga sih dari rumah ke sekolah naik sepeda, jauh banget, mana jalannya ada tanjakan yang curam, makin serem aja😀

Jadi daripada saya sendiri yang ngendarain motor, saya mending naik angkot. Kalau ada yang mau ngajak bareng naik motor sih saya ga akan nolak😆

PS: saya pengen belajar ngendarain mobil aja, karena orang yang bisa masuk di mobil lebih banyak daripada motor😀 saya juga pengen punya mobil yang ramah lingkungan. Ada yang mau ngasih? :p

14 Responses to “Angkot vs Sepeda Motor”

  1. Gusti 'ajo' Ramli September 29, 2012 at 9:36 am #

    mendingan sewa ojek pribadi aja mbak, lebih praktis dan gampang… heheheh

  2. freaaaky September 29, 2012 at 9:42 pm #

    Kalo dikasihnya mobil tapi ada tulisannya “angkutan umum” mau gak ?😀 hahahaha

    • Putri "jasmineamira" October 1, 2012 at 9:36 am #

      ga apa-apa, kan bisa berpenghasilan dari situ😀 tapi bukan saya yang nyupir loh.

      • freaaaky October 1, 2012 at 11:31 am #

        sama aja boong .__. naek angkot angkot juga hahaha
        eh let’s be a blog friend🙂 *jabat tangan*

  3. Arman September 30, 2012 at 11:49 am #

    naik angkot emang lebih ‘go green’. tapi emang masalahnya itu di waktu ya. jadi lama dan buang2 waktu kan….

    • Putri "jasmineamira" October 1, 2012 at 9:45 am #

      iya bener banget, mas. waktunya jadi terbuang banget, apalagi kalo lagi buru-buru

  4. Lidya October 2, 2012 at 9:45 am #

    kalau nanti ada yg ngasih aku juga mau ya hehehe. sudah lama aku gak pernah naik angkot

  5. Petz October 3, 2012 at 11:58 am #

    saatnya Putra Petir beraksi, sang mobil listrik nasional!:mrgreen:

  6. Eva October 18, 2012 at 12:07 pm #

    Have a good day yah …

  7. Akhmad Muhaimin Azzet October 22, 2012 at 9:38 am #

    hehehe… kalo ngendarai motor sendiri ga bisa konsen menrhatikan pemandangan atau sekitar ya, Mbak….🙂

  8. chrismanaby October 22, 2012 at 2:20 pm #

    Wkwkkk,.. setuju banget dehh sama kamu,… *saya juga nggak mau belajar naik motor*

  9. ime June 26, 2013 at 7:30 pm #

    di surabaya angkot muter2, jadi bikin lama perjalanan, soo penumpangnya pada males naik angkot. udah muter2 jalannya tambh jauh, pake ngetem pula

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: