sebuah kisah klasik untuk masa depan

12 Feb

bersenang-senanglah karena hari ini akan kita rindukan di hari nanti

sebuah kisah klasik untuk masa depan

bersenang-senanglah karena hari ini akan kita banggakan di hari tua..

(Sebuah Kisah Klasik untuk Masa Depan, Sheila On 7)

Puncak, 10-11 Februari 2011

 

Villa Nida, photo by Hartantio Nugraha and Riyan Nurman

Villa Nida, photo by Hartantio Nugraha and Riyan Nurman

deretan tanggal di atas adalah sebuah kisah klasik yg kami ukir dalam kebersamaan. malam keakraban (makrab) bersama, penuh canda, tawa, senyuman. perjalanan panjang untuk menuju makrab tersebut.

awalnya kami berharap bisa pergi fieldtrip ke Malaysia, tp ternyaata rencana itu gagal.

akhirnya kami merencanakan lagi untuk fieldtrip keliling Pulau Jawa dan Bali. rencana itu kembali gagal.

ketiga kalinya, kami merencanakan hanya ke Jogja dan sekitarnya. sudah bisa ditebak kalo ternyata rencana itu gagal (lagi).

semester 5, kami sangat antusias untuk melaksanakan fieldtrip kembali, ke Pulau Tidung (di Kepulauan Seribu, Jakarta). uang muka sudah diberikan kepada pihak penyelenggara, tanggal sudah ditentukan, penginapan, konsumsi, dan segala macemnya udah beres. tapi ternyata, nggak jadi lagi, karena satu dan dua hal alasan.

sudahlah. setelah diputuskan kalo nggak jadi ke Pulau Tidung, kami langsung merubah rencana, plan E. ngadain makrab di Puncak (jomplang bgt yah? dari tadinya pgn ke Malaysia jd ke Puncak :p)

dan emg, acara yg nggak terlalu lama direncanain jd lebih berhasil. makrab di Puncak menjadi lebih berkesan. kebersamaannya jd lebih terlihat aja, karena kita tinggal selama 2 hari 1 malam dalam 1 rumah. semua orang ngobrol, bercanda, tertawa, bernyanyi, joget2, terharu, menangis bersama. semua merenungkan kebersamaan selama kurang lebih 5 semester. semester 7 kemarin adalah semester terakhir kelas IKK 44 bersama, karena mulai semester 8 ini, kami masing2 mengerjakan tugas untuk skripsi. meski ga menutup kemungkinan untuk bekerja sama juga.

perjalanan dimulai tanggal 10 Februari 2011 pukul 8.30 dari Kampus IPB Dramaga. selama kurang lebih 2 jam perjalanan, akhirnya kami sampe di Villa Nida, Cisarua, Puncak.

siangnya kami langsung bikin acara, nonton bareng. judul filmnya “I’m Not Stupid Too” film buatan Singapur (kayaknya) bagus bgt. insyaallah kapan2 mau saya ulas di sini (kalo ga lupa). tapi sayang, pas lagi asyik2 nonton film itu, ternyata bagian terakhirnya nggak bisa diputer -.-‘ padahal lagi seruuuu. tapi yaa sudahlah. nanti aja nonton bagian terakhirnya, minta filmnya ke temen yg punya. hehehehe :p

sorenya, kami ngadain acara outdoor gitu. permainan tradisional. permainan yg pertama, saya lupa namanya apa. permainan kedua, di tatar sunda dikenal dgn nama ucing baledog. lari2an lah intinya.saya bingung ngejelasinnya di sini. hahahahaha

abis acara itu, ada beberapa temen yg ngerencanain untuk mulai berenang. padahal jadwal untuk berenang tuh besok paginya. awalnya temen saya diceburin, akhirnya hampir semua orang diceburin. tapi saya dan beberapa tmn saya itu naek ke atas, supaya nggak diceburin. sampe magrib, mereka masih nunggu kita turun, tp untungnya sore itu kami nggak diceburin sih. Alhamdulillah (soalnya saya nggak bawa rok ganti :p) nggak mau jg diceburin, saya ga bisa berenang. punya ketakutan tersendiri jg sama kolam renang.

malamnya, kami bikin api unggun di luar. maen truth or truth, jujur2an. jadi ada pertanyaan, terus kita disuruh jujur ngejawabnya. gampang lah, anak IKK 44 mah dipancing dikit aja jawabannya bisa berjam2 :p dari jam 8 malem, acara jujur2an itu baru beres jam 11 malem. padahal yg anak IKK 44 yg ikut cuma 33 orang dari 45 orang. 33 orang aja 3 jam, gmn 45 orang? sampe besok paginya ga akan abis2 mungkin.

jam 11 malem, kita pindah ke dalem rumah. acara pemberian award dan penulisan time capsule. jadi kita nulis apa yg kita harapkan sampe 5 taun ke depan. rencananya tanggal 14 Februari 2016, kami akan ngumpul lagi untuk baca apa yg telah kami tulis di kertas untuk time capsule. semoga kami masih ada umur, amiiiiinn. apa yg saya tulis dalam time capsule? awalnya pasti: ingin segera menikah. itu pertama. terus jd salah satu anggota dari Pengajar Muda (Indonesia Mengajar) *tetep yah, pgn bgt ikutan Indonesia Mengajar😀

besok paginya, kami jalan2 ke sawah dan sungai di sekitar villa. pemandangannya, Subhanallah, breath taking bgt. agenda kami disitu apalagi kalo bukan foto2 :p *oh ya, lupa ngasih tau. kami ke puncak bawa fotografer loh😀 pacarnya temen saya ada yg fotografer, jd dia dan seorang temennya tuh yg motoin kami2. saya bawa kamera jg sih. tp mereka kan fotografer yg oke bgt, jd kami seneng aja. hehehe ga usah bayar juga :p

 

pemandangan pas jalan2

pemandangan pas jalan2

 

 

 

 

 

 

 

 

 

sepulang dari jalan2, kami makan, terus nyebur ke kolam renang. saya ikutan nyebur, tp nggak berenang. asik aja duduk di pinggiran kolam renang, terus sempet sih belajar berenang sm temen, tapi mungkin karena udah takut duluan, jd yg ada yah saya sedikit tenggelam😀

sehabis para cowo solat jumat, kami tuker2an hadiah. saya ngasih hadiah cermin. dan tau apa yg saya dapet? alat cukur -.-‘ si Agus Surachman emg iseng bgt.  ada suratnya:

Dear my lucky friend (who get this present from me)

kelak kau akan mengingat teman-temanmu disaat kau mencukur bulu-bulu di badanmu

Best Regard,

one of your best friend in the best department

 

alat cukur beserta suratnya zzzzz

alat cukur beserta suratnya zzzzz

hadiah paling berkesan bwt saya. hahahahaha -.-‘

2 hari untuk selamanya. terima kasih untuk kebersamaan selama 5 semester ini. kalian adalah kisah klasik yg akan selalu saya ingat sepanjang hidup.

kamu sangat berarti, istimewa di hati, selamanya rasa ini..

jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing

INGATLAH HARI INI!

(Ingatlah Hari Ini, Project Pop)

 

semester 3

semester 3

 

semester 4

semester 4

semester 7

semester 7

perjalanan IKK 44 dari semester 3 sampai semester 7. dari yg masih polos sampe udah (terlihat sedikit) dewasa (amin). dari yg tadinya pake celana jd pake rok (saya! :D). dari yg nggak pake kerudung jd pake kerudung (Restu, Tira, Gilar). dari yg pake kacamata jd pake softlens (Restu, Venti, Gilar, Bunda, Gygy). dari nggak pake behel jd pake behel (saya, Cefti, Nora, Icha, Venti)

banyak kenangan manis bersama mereka yg akan saya simpan selalu dalam hati. love you, guys. uhibbukum fillah :*

next project: 14 Februari 2016!

p.s.: postingan lain terkait dgn kisah ini bisa dilihat di sini “Where the End is actually the Beginning”

2 Responses to “sebuah kisah klasik untuk masa depan”

  1. devina March 9, 2011 at 11:08 am #

    hai lumayan lo postinganya

  2. Goda-Gado May 11, 2011 at 8:38 pm #

    makarabnya kayaknya sukses tuh..😀

    step pertama sdh mau terlampaui….
    siap2 step berikutnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: